1. Teori Kejadian Alam Semesta
    1. Dentuman Dahsyat (big bang), Abbe Lemaitre

Alam semesta ini bermula dari gumpalan superatom raksasa yang suhunya antara 10 milyar sampai 1 trilyun0 C. Gumpalan superatom tersebut meledak, menyebar menjadi debu dan awan hidrogen yang kelamaan membentuk bintang-bintang dengan ukuran yang berbeda-beda. Bintang-bintang tersebut berpusat membentuk kelompoknya masing-masing yang kemudian disebut galaksi

    1. Keadaan Tetap (Steady State), Hoyle

Alam semesta akan datang silih berganti berbentuk atom-atom hidrogen dalam ruang angkasa, membentuk galaksi baru dan menggantikan galaksi lama yang bergerak menjauhi kita dalam ekspansinya.

    1. Osilasi

Adanya dentuman besar dan pada saat gravitasi akan menyedot kembali sehingga alam semesta akan mengempis (collapse) yang pada akhirnya akan menggumpal kembali dengan kepadatan dan temperatur yang tinggi dan akan terjadi dentuman yang keras lagi. Begitu seterusnya terjadi berulang kali.

  1. Tata Surya

Proses perluasan alam semesta terus berlanjut dengan periode yang sangat cepat. Materi-materi dari dentuman besar yang menyebar kesegala penjuru alam semesta ini membentuk bintang, planet, debu kosmis, asteroid, meteor, energi dan partikel materi lainnya.

    1. Matahari

Energi yang sangat panas yang terjadi karena tekanan yang sangat besar dipusatnya.

    1. Planet

Benda angkasa anggota dari sistem tata surya berbentuk bulat dan memiliki orbit tersendiri.

a. merkurius

b. venus

c. bumi

d. mars

e. yupiter

f. saturnus

g. uranus

h. neptunus

    1. Komet

Benda langit yang melintasi matahari dengan lintasan lonjong

    1. Asteroid/ Planetoid/ Planet Minor

Planet-planet kecil yang sangat banyak dan beredar pada orbitnya diantara Mars dan Yupiter

    1. Meteoroid/ Meteor/ Meteorit

Anggota tata surya yang diperkirakan berasal dari potongan komet dan pecahan-pecahan asteroid. Meteor yang jatuh sampai ke permukaan bumi disebut meteorit.

  1. Bumi

    1. Sejarah Pembentukan Bumi

a. Fase awal mula jadi alam semesta

b. Fase pembentukan bintang-bintang

c.Fase supernova

d. Fase pendinginan nebula

e. Fase pembentukan matahari dan cincin planet

f. Fase akresi

g. Fase pembentuksn bumi dan tahap kompresi

h.Pembentukan atmosfer, samudra, dan makhluk hidup

i. Makhluk hidup

    1. Lapisan-lapisan bumi

a. Atmosfer

Selubung gas yang menyelimuti planet. Atmosfer melindungi bumi dari berbagai gangguan benda angkasa yang berbahaya, menjaga suhu tetap stabil dan hangat, serta mengatur siklus cuaca dan iklim bumi.

b. Kerak Bumi

Kerak bumi merupakan lapisan batuan yang paling atas dari struktur bumi. Di bawah benua, ketebalan kerak bumi mencapai 70 km, tetapi di bawah lautan hanya sekitar 6 km, dengan suhu mencapai 10500 C.

c. Mantel Bumi

Di bawah lapisan kerak bumi terdapat lapisan mantel bumi. Mantel bumi merupakan lapisan cair-liat kira-kira setebal 2900 km, dengan suhu mencapai 37000 C.

d. Inti Bumi

Terdapat dua lapisan, lapisan inti luar dan lapisan inti dalam. Ketebalan lapisan inti luar sekitar 2000 km tersusun dari besi cair akibat dari suhunya yang tinggi sekitar 42000 C.

Lapisan inti dalam terdapat di pusat bumi, merupakan sebuah bola berdiameter 2740 km. Lapisan ini tersusun dari besi dan nikel padat. Suhu di pusat ini mencapai 45000 C.

    1. Hanyutan Benua

Permukaan bumi yang tampak diam sejak zaman dahulu telah mengalami perjalanan atau pergeseran yang jauh. Pada mulanya dipermukaan bumi hanya ada satu benua-yaitu Pangea dan satu samudra, yaitu Tethys. Pada zaman Trias akhir, Pangea mengalami perpecahan menjadi dua benua besar, yaitu Gondwana dan Laurasia. Pada zaman karbon sekitar 65 juta tahun yang lalu, pemisahan benua sudah tampak seperti sekarang, tetapi daratan India belum bersatu dengan Asia.

    1. Lempeng Tektonik

Lempeng-lempeng tektonik selalu saling bergerak dan mendesak. Lempeng tektonik yang bagian atasnya samudra disebut lempeng samudra, sedangkan lempeng tektonik yang bagian atasnya terdapat massa benua disebut lempeng benua.

2 komentar

  1. Dioxy33 Blog's  

    Naon boa cia!!??

  2. suarjana  

    Ketika aku masih kecil, ketika aku baru tersadar kalau aku baru saja terlahir sebagai manusia di dunia ini, otakku pun dipenuhi dengan pertanyaan.

    ini adalah sungguh sebuah keajaiban, aku bisa bergerak, aku bisa berfikir dan lain sebagainya sedangkan benda mati seperti batu tidak sepertiku, begitu juga binatang dan tumbuhan yang tidak sesempurna manusia.

    hidup begitu indah, hidup adalah sebuah anugerah yang tak ternilai harganya. aku mempunyai perasaan, aku bisa berfikir, aku hiduuuup.....

    namun hidup ini hanyalah sementara, semua orang akan mati, sayang sekali rasanya bila aku yang bisa berfikir dan hidup ini suatu saat akan lenyap dimakan usia dan waktu. entah bagaimana rasanya ketika ajal menjemput.

    hidup ini terasa sangat indah dan ajaib terlebih jika kita ingat kalau hidup ini hanyalah sementara. seandainya hidup itu abadi mungkin hidup tak akan terasa indah dan spesial sama seperti udara yang mudah kita dapatkan, kalau begitu hidup akan terasa biasa saja.

    itulah hidup, dalam hidup ini ada rasa senang dan sedih, suka dan duka. namun suka tak mungkin ada tanpa duka, duka tak mungkin ada tanpa suka. jika dalam hidup ini tak ada suka duka maka semua akan menjadi netral yang tak jauh beda dengan kehampaan, ketiadaan atau kematian.

    suka dan duka bagaikan gelap dan terang. semakin gelap dunia maka cahaya akan tampak semakin terang, semakin terang cahaya makan kegelapan tampak semakin pekat.

    hidup ini betul2 penuh dengan dikotomi hitam-putih, gelap-terang, benar-salah, pria-wanita, positif-negatif dan seterusnya. karena semua dilotomi itulah yang menyebabkan adanya kehidupan. tanpa adanya dikotomi tersebut dunia adalah sesuatu yang hampa.

    begitu juga perubahan, dunia ini tak akan ada tanpa adanya perubahan, bayangkan saja kalau semua dari dulu tak berubah, maka kehidupan itu tak akan mungkin ada.

    hidup adalah terlahir dari dikotomi hitam-putih dan perubahan. itulah nenek moyang kita. makan segala sesuatu di dunia ini tak luput dari perubahan, begitu juga hidup ini, cepat atau lambat pasti kita akan berubah menjadi mati.

    jangankan manusia, planet, tata surya dan bahkan galaksipun mempunyai umur. jangankan manusia yang sangat kecil dan berada dalam wadah galaksi, adalah hal yang sangat bodoh kalau ada manusia yang ingin hidup abadi. itu semua sangat jauh dari kemungkinan.

    maka dari itu tak ada alasan untuk takut mati. mungkin dalam taraf tertentu masih diperlukan seperti orang takut mati sehingga dia tidak terjun dari gedung.

    bagaimanakah alam semesta sebenarnya? sebenarnya kita tinggal di alam apa dan dimana ini?

    yang jelas dan pasti alam semesta ini memang ada, tak ada yang pernah menciptakan dan tak ada yang bisa memusnahkan atau melenyapkan. alam semesta abadi tak akan pernah lenyap namun alam semesta terus berubah. sesuatu yang tak pernah diciptakan dan tak pernah hancur adalah bisa diterima oleh akal sehat manusia. contohnya adalah sebuah atom, anggaplah atom itu adalah benda terkecil walaupun sangat tak masuk logika kalau benda terkecil itu ada di dunia ini.

    bayangkan saja, alam semesta tak mempunyai batas. tinggi setinggi tingginya, lebar selebar lebarnya, luas seluas luasnya. kita menginjak sebuah planet, planet mengelilingi matahari, matahari mengelilingi galaksi bima sakti, bima sakti, andromeda, orion dan lain2 mengelilingi apa lagi? sepertinya begitu seterusnya dan tak ada batas. jadi keatas tak ada batas, lalu bagaimanakah dengan kebawah?

    kebawah ada atom, dibawahnya ada elektron dan lain sebagainya. bayangkan saja seandainya jauh diatas galaksi bima sakti ada lagi banyak buletan dan ada manusia yang sangat besar, seperti apakah dia melihat kita? dia tidak akan bisa memikirkan keberadaan kita karena dia melihat partikel terkecil sebagai matahari kita. sama seperti kita melihat atom. bayangkan saja berapa perbandingan ukuran tubuh manusia dengan matahari. manusia raksasa tersebut tak pernah dan tak bisa memikirkan kalau ada manusia sekecil kita.

    begitu juga kita, seberapa kecilkah benda terkecil itu? jawabannya adalah sekecil dan sehalus pikiran manusia. kenapa? karena benda terkecil itu hanyalah ada di piliran manusia. sesungguhnya dilihat dari segi logika tak ada batas. di dalam alam semesta ini sama sekali tak ada ruangan kosong, dalam udara ternyata ada oksigen, di luar angkasa ternyata dipenuhi kosmik dan eter.

    makan jika benda atau partikel terkecil itu ada maka alam semesta akan kaku dan tak dapat bergerak dan tak dapat berubah atau menjadi mati. memang terdengar konyol, namun masuk di logika. dunia ini adalah sebuah ilusi, dunia sangat halus hanya saja benda2 tertentu terlihat padat.

    kembali ke persoalan kekekalan alam. alam tak pernah ada yang menciptakan dan tak akan ada yang pernah bisa melenyapkannya. jika ada paling2 hanya sebatas dirubah menjadi bentuk lain. seandainya saja alam semesta ini ada yang menciptakan dengan suatu kekuatan, makan pencipta tersebut pasti hidup di sebuah alam dan alam tersebut siapa yang menciptakan?

    sama seperti kekekalan energi, energi tak bisa diciptakan dan tak dapat dimusnahkan namun energi bisa dikonversi. sesuatu yang dikonversi sering kita lihat sebagai sesuatu yang musnah.

    apakah begitu juga halnya dengan hidup? apakah kesadaran ini adalah sebuah zat yang berbeda dimensi dengan benda fisik?jika iya, atau dengan kata lain kalau roh memang ada berarti roh itu bersifat abadi dan reinkarnasi dapat diterima secara logika. stock kehidupan adalah itu2 saja. sama seperti atom dia hanya berubah wujud dan komposisi.

    dunia ini tak bisa dipikirkan, tak masuk logika. sama sepertu menelan air laut. katanya semakin diminum maka kita akan semakin haus. begitu juga alam semesta, semakin dipikirkan dan diperjelas maka dia akan semakin kabur. jadi hiduplah tetap di duniamu yang penuh dengan batas. alam semesta tak usah dipikirkan, alam semesta menyesatkan dan hanyalah sebuah ilusi. yang nyata adalah kematianmu.

    so, just enjoy your life, gak usah berfikir macem2,

    hiduplah menjadi manusia biasa,

    kejarlah keinginan dan cita2

    nikmatilah hidup ini,

    hidup adalah sebuah kesempatan, manfaatkanlah sebaik2nya

    dont miss it

Poskan Komentar

Langganan: Poskan Komentar (Atom)